Entry: Aku dan Rio Wednesday, April 28, 2010



 Diantara rintik hujan, asap rokok dan teh anget kita ngegosip + kaledoskop, cerita + ceriti, wira + wiri tentang kita dan konco + konci.
Aku punya seorang teman namanya Rio, kenalnya mah dah lama banget saat masih muda belia, mulai jaman pertama kali ketemu sampe sekarang dah akrab banget n dah kayak sodara, intinya gak ada loe gak ada gw dah, sampe terharu diriku yang anak kost sebatangkara ini sudah dianggap bagian dari keluarga Semeru.

Minggu malem lalu, setelah lama banget gak sempet ngobrol banyak pa lagi curhat ma one of the real best bro of mine.
Dulu neh biarpun kata kita sama-sama cakep, imut n ngegemesin (sekarang juga masih dong) tapi aku ama Rio tuh udah kayak langit dan bumi aja.
Aku tuh yang lugu banget pas jaman ketemu Rio yang udah preman abis (namanya aku masih anak kampung n Rio anak kota ke kota bukan cuman dalam propinsi tapi dah keluar propinsi), aku yang pendiem n Rio yang meledak-ledak, beda banget dah pokoknya. Tapi justru dari beda itu yang bikin kita nyambung kek sekarang, dari beda yang kelewat jauh itu kita saling ngingetin n saling ngerem, bukan kek pemerintah n oposisi yang cuman nyari keburukan mulu lho yah, tapi kita justru sama-sama gak nyadar aja udah saling kontrol gitu, kelamaan kita dah imbang ajdi manusia baik-baik n kelamaan malah kadang aku yang suka bengal n Rio yang suka berdakwah dengan segala kata bijak dan fatwa (maksa) versi dia.

Tiap kali aku ama Rio ngobrol seru gitu, mulai dari kisah hidup yang gila sampe yang ancur, yang duka hingga gembira sampe kita gak ngerti kudu nangis apa ngakak (ribet banget keknya hidup kita yah wkwwkkwkwwk....) selalu saja ada kata-kata ngawur yang tercetus dari kecanggihan berpikir aku ma dia.
Kata-kata yang tiba-tiba tercipta diantaranya

-> "Cinta Atas Nama" bukannya "Atas Nama Cinta", kata-kata ini didedikasikan buat seorang teman yang jatuh cinta karena sebuah nama favorit dia (nama sebuah tokoh dalam film / teater yang nyangkut banget di hati dia dan membuat dia jatuh cinta pada tokoh itu), berawal dari sebuah nama akhirnya dia beneran tahu hati (ini mah kita gak ngerti secara pastid ia jatuh cinta beneran apa nggak, tapi keknya mah gitu)

->sikap seseorang berpacaran tuh ada " Romantis, Realistis, Egois ".
Romantis (neh kayaknya aku masuk di sini, punya pacar romantis watta wonderful world)
Realistis (neh yang aku butuh juga biar aku gak katinggihan ngelayang n tetep berpijak di bumi)
Egois (aku mungkin bisa maklumin n ngerti tapi please, kadang aku juga ngerasa capek n butuh dingertiin juga)

->Cinta Tanpa Pengakuan, emang bener juga seh, hari gini mah gak jaman N A T O, kasih bukti bukan janji, tapi jangan bikin penasaran mulu dung, seneng apa bikin orang lain jadi gentayangan?!

-> Terus apa lagi yah Yo wkwkwkwkwkw........

Ngumpul cuman 2 orang aja bsia serame itu sampe gak nyadar dah malem, jadi kangen ama Oki n Gusty plus temen-temen yang emang udah gak memungkinkan buat ngumpul lagi, dah pada tua kali yah jadi pada sibuk ma keluarga n kerjaan dewe-dewe.

Miss You All Guys.......

   0 comments

Leave a Comment:

Name


Homepage (optional)


Comments